Pengertian Firewall

5 min read

Pengertian Firewall [Fungsi, Jenis-jenis serta Cara Kerja Firewall] – Bagi orang awam mungkin tidak terlalu mementingkan istilah di bidang IT yang satu ini. Namun meski begitu tidak ada salahnya Anda memahami tentang firewall dan tipenya.

Karena firewall menjadi salah satu fitur penting pada setiap perangkat komputer untuk difilter yang diizinkan terhubung ke komputer kita memiliki.

Seperti kita ketahui bahwa di era yang canggih ini setiap laptop atau perangkat komputer harus terhubung ke jaringan global atau yang bernama Internet.

Tidak hanya memanfaatkan koneksi internet tetapi juga menyadari semua kemungkinan ruang kriminal yang melibatkan koneksi internet.

Itu sebabnya penting untuk memahami tentang firewall. Oleh karena itu di sini kami akan memberikan tinjauan lengkap tentang apa itu firewall dan tipenya.

Berikut ini merupakan pengertian firewall yang harus anda ketahui.

Apa Itu Firewall?

Pengertian Firewall (Fungsi, Jenis & Cara Kerja Firewall)

Jika Anda menafsirkannya dalam bahasa Indonesia maka itu berarti tembok api. Sebagai perangkat, baik itu perangkat lunak dan perangkat keras firewall ini digunakan untuk melindungi sistem dalam komputer dengan cara menghandle trafic atau lalu lintas jaringan.

Dalam hal ini tugas firewall adalah untuk memberikan izin untuk lalu lintas antar jaringan yang diketahui aman.

Tetapi jika traffic dianggap tidak aman maka firewall tidak akan memberikan izin. Karena itu, untuk mengakses di dunia maya, peran Perpisahan sangat penting, baik bagi individu maupun perusahaan.

Selain itu, untuk menghindari perangkat kami diserang oleh cracker atau peretas yang berniat mencuri berbagai data penting. Itu tadi merupakan pengertian firewall.

1. Firewall Berbasis Perangkat Keras

Berikut ini merupakan pengertian firewall berbasis perangkat keras.

Firewall berbasis perangkat keras adalah perangkat keras dalam sistem jaringan seperti router.

Kategori firewall ini memerlukan konfigurasi agar dapat bekerja secara efektif dan optimal. Biasanya menggunakan teknik filter untuk menentukan paket utama jika Anda ingin menggunakan firewall.

Firewall ini menggunakan teknik penyaringan untuk menentukan sumber utama dan paket tujuan.

Nantinya firewall akan membandingkan data berdasarkan aturan yang telah ditentukan dan kemudian memutuskan apakah data perlu dijatuhkan atau diteruskan ke tujuan.

2. Firewall Berbasis Perangkat Lunak

Sementara itu, firewall berbasis perangkat lunak menjadi solusi untuk perlindungan jaringan bagi setiap pengguna internet di rumah.

Biasanya untuk kategori ini aplikasi terpisah atau sebagai fitur tambahan dari antivirus. Namun, sebagian besar firewall berbasis perangkat lunak saat ini menyatu dengan perangkat lunak anti-virus.

Nantinya firewall akan melindungi lalu lintas keluar dan impor, termasuk menghindari komputer dari virus worm dan trojan.

Fungsi Firewall

Setelah mengetahui pengertian firewall sekarang kita akan mempelajari tentang fungsi dari firewall. Penggunaan firewall pada komputer atau perangkat laptop bukan tanpa alasan.

Bahkan beberapa pengembang juga mulai mengembangkan firewall berkualitas premium, untuk menyediakan produk terbaik bagi pengguna, terutama penggunaannya Windows.

Ada beberapa fungsi firewall mengapa komponen ini sangat penting, di sini kita bahas satu per satu:

  • Untuk Melindungi data

Seperti yang kami sebutkan sebelumnya bahwa firewall ini memiliki fungsi sebagai pelindung data dari serangan hacker dan pengguna yang tidak sah.

Karena melalui komponen ini, peretas dan orang lain yang tidak diizinkan tidak dapat mengakses data yang Anda miliki. Peralatan komputer tanpa firewall terpasang biasanya lebih mudah untuk diretas.

  • Blokir pesan yang tidak diinginkan

Jika Anda sering mendapatkan pesan misterius dan tak terduga yang memberi tahu Anda bahwa komputer Anda dalam bahaya, itu bisa berupa pesan Salah.

melalui firewall ini dapat memblokir pesan yang tidak diinginkan atau pesan yang mengandung spam. Biasanya spam ditemukan di komputer dengan sistem operasi Windows XP.

  • Blokir konten

Selain dapat digunakan untuk memblokir pesan, firewall juga berguna untuk memblokir konten yang tidak diinginkan.

Nantinya firewall dapat digunakan untuk memblokir konten dari situs web atau dari alamat tertentu. Anda dapat mengelola konten apa pun yang tidak diizinkan untuk diakses melalui laptop atau komputer Anda.

  • Tingkatkan kenyamanan dan keamanan bermain game online

Firewall juga bermanfaat untuk manfaat yang satu ini. Apalagi game online memiliki risiko tinggi dan lubang keamanan yang tidak dapat dijamin. Itu karena pertukaran data terjadi sangat cepat antar jaringan.

Ini dapat dimanfaatkan oleh peretas untuk memasukkan virus atau malware berbahaya ke perangkat Anda.

Meskipun server game online saat ini dilengkapi dengan keamanan canggih, Anda harus tetap berhati-hati dan tetap mengaktifkan Firewall komputer Anda.

  • Pemantauan bandwidth

Selain memastikan keamanan jaringan perangkat komputer, firewall juga berguna untuk memantau dan membatasi penggunaan bandwidth.

Anda dapat menetapkan batasan untuk konten hiburan, musik dan gambar dan memprioritaskan bandwidth untuk konten yang lebih penting bagi perusahaan atau bisnis.

  • Akses layanan VPN

Fungsi lain yang ditawarkan oleh firewall adalah untuk memfasilitasi VPN atau koneksi jaringan pribadi virtual.

Sehingga layanan ini memungkinkan Anda untuk mengakses situs web yang diblokir oleh pihak tertentu dan meningkatkan kolaborasi, produktivitas, dan berbagi data.

Bagaimana Cara Kerjanya Firewall

Tampaknya tidak lengkap jika Anda tidak tahu cara firewall bekerja setelah mengetahui beberapa fungsinya.

Jadi sebelum membahas inti tentang jenis-jenis firewall, ketahui terlebih dahulu bagaimana cara kerja firewall ini yang membedakannya dari antivirus biasa.

Firewall pada dasarnya bekerja dengan memfilter data antar jaringan di internet. Tugasnya adalah mengizinkan atau tidak mengizinkan suatu paket diakses oleh komputer menggunakan layanan ini.

Ada tiga mekanisme yang digunakan oleh firewall dalam mengamankan jaringan, bahkan firewall dapat menggabungkan ketiga cara ini untuk membuat jaringan aman.

Berikut ini adalah penjelasan tentang cara kerja firewall:

1. Firewall sebagai penyaringan paket atau stateless

Dalam tugas ini firewall akan menggunakan aturan tertentu untuk membuat izin untuk memungkinkan data masuk ke jaringan. Nanti setiap paket akan diperiksa secara terpisah atau terpisah.

Jika paket dikirim secara berkelompok, setiap paket akan diperiksa satu per satu.

Jadi jika pacage tersebut dianggap berbahaya untuk komputer anda maka tidak di izinkan masuk dan sebaliknya jika pacage tersebut di anggap aman maka langsung diteruskan ke dalam sistem.

2. Firewall sebagai layanan proxy

Tugasnya di sini adalah menghubungkan antar sistem jaringan. Kemudian aplikasi proxy di dalam firewall ditugaskan untuk memeriksa paket yang telah dipertukarkan di jaringan.

Melalui cara kerja ini dianggap lebih efektif karena informasi diperiksa secara terpusat. Karya Xara dikatakan lebih canggih karena menciptakan hubungan antara jaringan yang sama.

Di mana proksi tampaknya menghubungkan jaringan secara langsung meskipun ia mencoba menyalin mekanisme yang sama.

3. Firewall sebagai inspeksi stateful

Untuk menelusuri paket yang diterima dengan aktivitas sebelumnya. Nantinya paket akan disimpan dalam database paket, dan jika paket memiliki konotasi positif.

Maka akan diteruskan ke sistem permintaan karena tidak menunjukkan risiko berbahaya. Setelah firewall selesai memeriksa, firewall akan merespons dengan salah satu dari tiga cara yang tersedia.

Yaitu dengan menerima atau menerima, firewall akan memungkinkan lalu lintas melewati jaringan.

Yang kedua tidak menolak, artinya firewall tidak mengizinkan lalu lintas untuk lewat dan merespons dengan tampilan kesalahan yang tidak terjangkau.

Dan akhirnya akan melewati atau menjatuhkan di mana firewall menolak lalu lintas tanpa mengirim pesan.

Jenis-jenis Firewall

Sekarang setelah Anda tahu apa itu firewall dan bagaimana cara kerjanya dan bagaimana cara kerjanya, kami sekarang akan menyebutkan jenis-jenis firewall.

Karena firewall adalah salah satu komponen yang penting dan dibutuhkan, komponen ini juga tersedia dalam beberapa jenis sesuai dengan kebutuhan pengguna.

Adapun berikut ini kita akan membahas satu per satu dari setiap jenis firewall.

1. Paket Filter

Sesuai namanya, jenis firewall ini dilengkapi dengan 2 kartu antarmuka jaringan atau NIC. Fitur ini berguna untuk memfilter berbagai paket yang masuk.

Bisa dibilang untuk tipe ini yang paling sederhana, dan biasanya lebih dikenal dengan packet-filtering routers.

2. Tingkat Aplikasi

Jenis firewall lain juga disebut sebagai gateway level aplikasi, yang menyebabkan paket yang masuk tidak melewati langsung file.

Aplikasi proxy yang mengaktifkan firewall di komputer akan menyebabkan permintaan dialihkan ke layanan di jaringan pribadi. Setelah itu, ia akan terus menanggapi permintaan di jaringan pribadi untuk layanan.

Kemudian akan menanggapi komputer / PC yang pertama kali membuat permintaan di mana ia berada di jaringan publik.

3. Circuit Level Gateway

Jenis file lainnya adalah Circuit Level Gateway, yang biasanya merupakan komponen server proxy. Firewall ini beroperasi pada level yang memang lebih tinggi dalam model referensi OSI daripada firewall filter paket.

Jenis ini akan berfungsi pada lapisan sesi, di mana modifikasi berguna bagi siapa saja yang ingin menyembunyikan informasi yang masih terkait jaringan perlindungan.

Meskipun firewall Level Circuit Gateway tidak menyaring berbagai paket individu dari koneksi.

4. Terjemahan Alamat Jaringan (NAT)

Firewall NAT ini merupakan jenis yang menyediakan perlindungan sistem. Karena NAT memberikan izin koneksi dari komputer yang terletak di belakang firewall.

Tujuan menggunakan jenis firewall ini adalah untuk multiplex traffic jaringan internal dan mengirimkannya ke jaringan WAN, MAN dan juga jaringan internat yang lebih luas.

Dengan begitu akan membuat tabel yang menginformasikan tentang koneksi yang ditemukan oleh firewall, fungsinya adalah memetakan jaringan internal ke eksternal.

Kemampuannya adalah memetakan port firewall NAT dengan menempatkan seluruh jaringan di belakang alamat IP.

5. Virtual Firewall

Jenis firewall lain adalah Virtual Firewalls, yang untuk jenis ini adalah sebutan yang ditujukan untuk firewall logis tertentu dalam surat.

Misalnya, seperti komputer atau perangkat firewall lainnya. Pengaturan yang menggunakan jenis firewall ini memungkinkan beberapa jaringan dilindungi oleh firewall yang unik.

Itu dapat menjalankan kebijakan keamanan sistem serta memanfaatkan perangkat.

Dengan menggunakan jenis firewall ini, ISP (Penyedia Layanan Internet) dapat menyajikan layanan firewall yang memastikan lalu lintas jaringan selalu aman.

Karena firewall ini berfungsi hanya dengan memfungsikan perangkat. Itu akan menjadi upaya untuk menghemat biaya yang signifikan, meskipun jenis firewall ini ditemukan di firewall yang berasal dari kelasnya.

Misalnya seperti Cisco PIX 535.

6. Stateful Firewall

Jenis firewall lain adalah Firewall Stateful, yang merupakan tipe yang berfungsi untuk menggabungkan berbagai keunggulan.

Karena dalam tipe ini menawarkan packet filtering, proxy dan juga Circuit Level dalam satu sistem. Selain itu, jenis firewall ini dapat menyaring lalu lintas berdasarkan karakteristik paket, seperti packet filtering.

Stateful Firewall ini juga memiliki pemeriksaan pada sesi koneksi untuk memastikan bahwa sesi koneksi yang bersangkutan telah diizinkan.

7. Transparan Firewall

Selain beberapa jenis firewall seperti yang dijelaskan sebelumnya, sepertinya Anda tidak boleh melewatkan firewall jenis ini.

Transparent Firewall adalah jenis firewall yang didukung oleh bridging yang bukan merupakan firewall murni. Tetapi jenis firewall ini hanyalah turunan dari firewall stateful.

Untuk tipe ini, ia akan melakukan apa pun yang dilakukan firewall packet filtering, seperti firewall stateful. Jadi tipe ini dinamai Transparent Firewall.

Penutup

Demikianlah artikel kami tentang Pengertian Firewall [Fungsi, Jenis-jenis serta Cara Kerja Firewall], semoga dapat membantu anda dalam memahami tentang pengertian firewall.

Terima kasih telah membaca artikel kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Pengertian HTML Secara Lengkap

Admin
3 min read

Cara Daftar Grab Penumpang

Admin
2 min read

Kelebihan dari Windows 10

Admin
2 min read
error: Content is protected !!